shelidee.com

Memberikan informasi lifestyle terbaru untuk Anda
Tanda dan Gejala Kanker Tenggorokan

Tanda dan Gejala Kanker Tenggorokan

Kanker Nasofaring, juga disebut kanker tenggorokan, milik paha bagian dalam struktur adalah kotak dengan enam wajah. depan adalah hidung balik pintu, belakang adalah melapisi tenggorokan dan berat sekitar tenggorokan, dua speaker sisi Eustachio tabung, di permukaan tubuh boduoi sphenoid dan tulang oksipital fragmen latar belakang, permukaan bawah terhubung ke mulut dan tenggorokan.

Kanker nasofaring dikaitkan dengan faktor lingkungan, polusi, debu, asap, dan kebiasaan makan (makan ikan asin, kedelai, tomat, dan jamur …);  virus Epstein Barr (EBV); karena faktor genetik. Namun, banyak penulis mengklaim bahwa penyebab penyakit ini disebabkan oleh banyak faktor. Pada tahap awal kanker hidung dan tenggorokan sering menunjukkan tanda-tanda migrain, serangan atau bau, obat penghilang rasa sakit tidak bekerja. Tahapan fokus biasanya memiliki gejala-gejala neurologis (migrain, sakit parah di rongga mata), sinusitis (sumbatan sinus, lendir, kadang-kadang diare berdarah), gejala telinga tinnitus, gangguan pendengaran, otitis media di samping karena beberapa infeksi), leher dan rahang node muncul. Tahap penurunan metastatik, makan yang buruk, insomnia, penurunan berat badan, anemia, kulit kuning, atau demam karena beberapa infeksi disertai dengan gejala lain ke arah penyebaran tumor.

Tanda dan Gejala Kanker Tenggorokan

Jika Anda mengalami mimisan, hidung tersumbat, tinnitus, sakit kepala adalah tanda umum kanker tenggorokan. Anda harus pergi ke rumah sakit untuk deteksi dini, diagnosis, dan pengobatan untuk harapan hidup yang lebih tinggi.

Sel-sel kanker nasofaring timbul dari lapisan atas dari lapisan hidung dan tenggorokan, penyakit tahap awal tidak memiliki gejala jelas, dalam proses diagnosis klinis sangat sulit untuk mendeteksi penyakit.

Gejala awal kanker nasofaring, selain tinnitus atau migrain, pada dasarnya tidak ada fenomena lain. Sekali metastasis, tumor merambah ke area sekitarnya, permukaan tumor mengalami ulserasi, perdarahan, lendir dan aliran darah; Pemblokiran kandung kemih, hidung tersumbat, tinnitus, seperti kotoran telinga, gangguan pendengaran.

Beberapa pasien mengalami sakit kepala, sakit kepala migrain, rasa sakit yang mendalam di rongga mata, nyeri temporal, temporal atau diastolik, dan gejala telinga dan hidung yang lebih umum. Karena gejala karsinoma atipikal dan relatif mirip dengan penyakit telinga dan tenggorokan telinga, maka deteksi dini penyakit relatif sulit.

Jika salah satu dari gejala berikut terjadi, waspada:

  1. Perdarahan

Sebagai salah satu gejala paling awal kanker nasofaring, cairan hidung terutama berasal dari satu sisi yang disertai darah. Kebanyakan pasien menelan saluran hidung mereka dan meludah keluar dari mulut sehingga cairan hidung dengan darah lebih mungkin salah didiagnosis atau hilang. Tahap terakhir dapat menyebabkan perdarahan terus menerus.

  1. Hidung tersumbat

Setelah tumor muncul, akan ada penyumbatan di hidung, ketika tumor akan menyebabkan kedua belah pihak tersumbat.

  1. Tinnitus dan gangguan pendengaran

Tumor menghalangi dan jatuh ke kerongkongan, menyebabkan tinnitus, telinga tersumbat, kehilangan pendengaran atau cairan timpani yang menyertainya.

  1. Sakit kepala

Seringkali tumor menghancurkan dasar tengkorak, menghasilkan metastase ke otak dan saraf kranial. Pada periode terakhir, mudah keliru untuk neuropati.

  1. Pembengkakan saraf di leher

Menurut statistik, kanker leher metastatik menyumbang 40-85%. Karena tenggorokan memiliki struktur jaringan limfoid yang kaya, sel-sel kanker dengan mudah menyebar ke leher kemudian berkembang ke dalam, bawah, depan dan samping. Ketika jumlahnya bertambah, semakin cepat kecepatannya, semakin sulit saraf dan semakin sedikit rasa sakit yang akan dilakukannya. Tahap terakhir akan tetap pada yang tetap

  1. Sindrom intrakranial

Tumor di otak pecah menjadi saraf kranial yang menyebabkan sindrom intrakranial seperti sakit kepala, mati rasa, penglihatan kabur, abses kelopak mata, bahkan kebutaan. getah bening metastasis bening melalui saraf kranial di dasar tengkorak yang menyebabkan hilangnya sensasi di tenggorokan, langit-langit kelumpuhan, kesulitan menelan, suara serak, layar kelumpuhan hampir.

Metastasis

Pada tahap akhir, kanker nasofaring tersebar di mata, otak, tulang, paru-paru, hati dan organ lainnya, terutama paru-paru dan tulang. Jika seseorang mengembangkan gejala berat di bagian tubuh manapun, seperti tulang permanen, dahak, sering nyeri dada, pembengkakan hati, bola mata, kehilangan penglihatan, dll.

shares